Nasional/InternasionalPangkalpinangPemerintahan

Nasib Atlet Biliar Basel yang Namanya Dicoret Ditangan Bupati dan DPRD

1
×

Nasib Atlet Biliar Basel yang Namanya Dicoret Ditangan Bupati dan DPRD

Sebarkan artikel ini
ei 1691144868968 removebg preview

BUPATI dan DPRD Bangka Selatan, diminta peka atas polemik pencoretan nama sejumlah atlet biliar POBSI Kabupaten Bangka Selatan yang semakin gaduh.

Jika dibiarkan berlarut-larut khawatir mengganggu mental dan pisikis para atlet. Tidak hanya cabor biliar saja, namun bagi cabor-cabor lainnya.

Penasehat POBSI Pusat Apik Rasidji, mengutarakan jika lembaga eksekutif dan legislatif penentu nasib para atlet yang namanya dicoret oleh KONI Basel.

Baca Juga : Jelang Porprov VI Babel, POBSI Bangka Selatan Kecewa Dengan Koni

“Saya pikir polemik ini kembali ke kehendak politik Bupati atau DPRD-nya. Karena apa mereka penanggung jawab terakhir jangan adem-adem aja, saya harus bicara karena ini soal etika dan moral, ini saya berbicara sebagai senior ya,” kata Apik saat menggelar jumpa pers, Kamis (3/8/2023) malam di Temu Kopi Pangkapinang.

Harusnya ungkap Apik, Bupati dan DPRD Bangka Selatan mengambil sikap pasca begulirnya polemik tersebut. Karena kedua lembaga ini merupakan corong bagi organisasi KONI selaku penerima hibah bidang olahraga.

Apik melanjutkan tidak masuk akal jika alasan pencoretan nama atlet biliar tersebut akibat keterbatasan biaya suatu daerah.

Baca Juga : Dito Adam Kecewa Dengan Koni Bangka Selatan, Ini Alasannya

“Dana hibah yang diserahkan kepada KONI dari siapa sih, kan dari pemerintah daerah. Pemerintah daerah itu siapa, Bupati dan DPRD kan. Jadi itu hak Bupati dan DPRD mempertanyakan kenapa ada yang salah atau kenapa ribut-ribut seperi ini. Kalau misalnya Porprov saja enggak ada uangnya kelewatan tidak mungkin pak Bupati atau DPRD-nya bisa ngitung untuk kirim kesana berapa,” ujar Apik.

Dalam kontek ini KONI hanya sebagi payung yang berperan mendorong dan membackup segala kepentingan dan hajat para atlet.

“Jadi Pobsi sana yang tau pemain mana yang layak, bukan KONI. KONI hanya payungnya saja yang mendorong dan membackup. Harus lihat dulu kewenangannya, jadi rumah tangga cabor tidak bisa dicampuri,” jelas Apik.

Apik optimis, jika hanya skala event Porprov, masing-masing daerah mampu mengatasi persoalan itu. Bila perlu kata Apik, masing-masing daerah dapat mengirimkan atlet sebanyak banyaknya. Sebab perhelatan Porprov menjadi salah satu tolak ukur menuju PON.

Baca Juga : Polemik Atlet Biliar, Ini Kata Ketua Koni Bangka Selatan

“Cuma kalau hanya skala event Porprov dari Basel ke Bangka Barat, ya bisa dibicarakan sama Pobsinya kalau persoalannya itu (Dana, red). Kalau saya jujur, kalau bisa sebanyak banyaknya saya kirim kenapa biar saya tahu daerah itu berapa banyak atlet yang potensi. Tapi kalau bedasarkan catatan bagus-bagus saja, tapi saya pikir kurang fair juga ya,” tegas Apik.